Autopilot

1. Rasanya cerita politik dalam negeri terakhir seperti Nazaruddin, BBM, dan Banggar, membuat masyarakat semakin tidak percaya saja terhadap pemerintahan.

2. Titik puncak ketidakpercayaan ini terlihat saat munculnya opini bahwa negara ini sedang berada dalam mode #autopilot.

3. Menariknya dengan kinerja pemerintah seperti ini, tahun 2011 kemarin, Indonesia mengalami pertumbuhan ekonomi sebesar 6,5%.

4. Dimana rata-rata pertumbuhan ekonomi dunia sebesar 4.3%, yang artinya rapor kinerja Indonesia diatas rata-rata tahun kemarin.

5. Fitch dan belakangan Moddy’s pun seperti semakin “mensahkan” posisi Indonesia menjadi sebuah negara yang layak untuk berinvestasi.

6. Polemik ini membawa saya ke Edward Glaeser yang menyimpulkan bahwa terdapat 2 jenis penyebab keberhasilan pertumbuhan ekonomi sebuah negara.

7. Pertama adalah karena dampak kebijakan pemerintah, dan yang kedua adalah karena semangat kerja dan keuletan warga negaranya.

8. Negara yang dapat menjadi contoh dalam kategori pertama adalah Singapura dan Uni Emirat Arab.

9. Pertama-tama Lee Kuan Yew memberikan modal penting warga Singapura yaitu pendidikan.

10. Kemudian mengarahkan perkembangan evolusi industri Singapura dari bidang garmen, lalu ke bidang elektronik, dan biomedis.

11. Dan terakhir karena luas negaranya yang kecil, Lee mulai menarik para investor dan pekerja asing untuk “bermain” di negaranya.

12. Sedangkan contoh negara yang pertumbuhan ekonominya dipicu oleh pergerakan warganya adalah Jepang.

13. Jepang merupakan satu contoh dimana kebijakan ekonomi pemerintahnya kalah terhadap keberhasilan para “Venture Capitalists”nya,

14. Walaupun begitu pemerintahnya cukup baik dengan terus memfasilitasi kota-kotanya untuk mengiringi pertumbuhan ekonomi.

15. Lalu masuk kedalam kategori mana kah negara kita, dengan keberhasilan 6,5% – 2011 kita kemarin?

16. Hasil sebuah Intervensi pemerintahan? atau keuletan dan semangat kerja warga negaranya?  *atau kerjasama keduanya?

17. Sebuah pertanyaan retoris yang tidak bisa saya jawab atau memang tidak perlu.

18. Tetapi dengan rapor tahun 2011 kemarin, saya yakin bahwa pembangunan di Indonesia tahun ini akan lebih mengelora,

19. Para investor akan sangat tergelitik untuk melemparkan pundi uangnya ke kantung-2 usaha di Indonesia.

20. Jangan kita sia-siakan momentum ini. selamat bekerja, selamat berinvestasi, Indonesia.

(opinion on twitter)

TOEFL

1. Kebijakan Gita Wiryawan untuk meningkatkan standar nilai TOEFL PNS Kemendag menjadi 600, saya nilai sangat revolusioner.

2. Kebijakan kontroversial yang dimulai sejak kemarin untuk tes awal ini menuai berbagai komentar pro dan kontra.

3. Jujur saja, nilai TOEFL terakhir saya sendiri pun tidak mencapai 600, tapi saya akan mendukung sepenuhnya untuk kebijakan ini.

4. Toh, apabila ada PNS Kemendag yang tidak mncapai 600 hanya akan mendapatkan satu sanksi, yaitu diberikan pelatihan untuk mencapai target tersebut.

5. Dimana menurut saya sanksi itu sangatlah mengembirakan. Kenapa kita harus takut bermimpi tinggi tentang standar pendidikan?

6. Edward Glaeser mempelajari bagaimana negara seperti Jepang, Singapura, dan Botswana bisa berkembang mengejar kota di Eropa dan US.

7. Ternyata alasan fundamentalnya hanya satu, yaitu pendidikan.

8. Pada tahun 1960, rata-rata setiap penduduk Singapura hanya mendapatkan pendidikan di bangku sekolah selama 3 tahun.

9. Dimana artinya saat itu, rata-rata penduduk negara Lesotho atau Paraguay masih lebih “berpendidikan” dibandingkan dengan penduduk Singapura.

10. Di bawah kepemimpinan Lee Kuan Yew, Singapura melakukan reformasi dengan berinvestasi besar-besaran di bidang pendidikan.

11. Hasilnya? tahun lalu Singapura menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi terbesar dunia. Dan saat ini masih menjadi salah satu pemimpin PDB dunia.

12. Botswana pun melakukan hal yang sama, dalam kurun waktu tahun 1965-2000, rata-rata pendidikannya meningkat dari 1.34 tahun menjadi 5.4 tahun.

13. Hasilnya? dalam kurun waktu tersebut pertumbuhannya meningkat 10x lipat.

14. Dan saat ini, Botswana menjadi pemimpin di benua termiskin dunia, bahkan mengalahkan beberapa negara di Eropa.

15. Tentu saja standar TOEFL hanya satu bagian kecil dari pendidikan yang dimaksudkan oleh Edward Glaeser.

16. Yang jelas Gita Wiryawan, mengajak kita untuk bersaing di era globalisasi ini. Mengajarkan kita jangan pernah takut berinvestasi pada pendidikan.

17. Masalah target tersebut tercapai atau tidak, urusan lain. Pertanyaannya adalah “apakah anda takut untuk belajar?” Bergembiralah PNS Kemendag.

(opinion on twitter)